Lanjutkan ke bagian berikutnya untuk mengakses hasil yang disarankan

    Sorotan HosTeladan: mengisi rumah dengan kehidupan setelah kehilangan

    Seorang janda menceritakan bagaimana menyambut tamu internasional membantunya sembuh.
    Oleh Airbnb pada 8 Feb 2019
    Bacaan 3 menit
    Diperbarui 21 Apr 2021

    HosTeladan Marianne tiba-tiba menemukan dirinya sendirian berada di hasil karya yang direnovasinya bersama almarhum suaminya. Untuk menyemangati dirinya sendiri, ia meluncurkan bisnisnya sendiri, membuka rumahnya di California untuk tamu dari segala penjuru dunia. Dengan kata-katanya sendiri, ia berbagi bagaimana menerima tamu telah memberikan makna baru dalam hidupnya dan apa dampaknya menjadi wanita pengusaha:

    Ada sesuatu yang menguntungkan tentang memiliki kehidupan, bersama manusia di rumah.

    Ketika saya kehilangan Mike, ada rasa kehilangan besar, kekosongan, hampa. Dia dioperasi pada bulan Mei 2017 untuk operasi yang seharusnya adalah prosedur standar, tapi terjadi komplikasi dan dia tidak dapat bertahan. Empat hari sebelumnya, kami baru saja merayakan 26 tahun kebersamaan kami.

    Putri saya telah pindah rumah untuk tinggal bersama. Hampir setahun kemudian, dia pindah dan tiba-tiba, saya merasa sendirian di rumah.

    Saya tidak ingat insiden atau alasan pasti mengapa saya mulai menerima tamu. Hal itu terus muncul dalam batin saya. Lalu pada bulan September 2017 saya mengunjungi teman-teman di Oregon, dan di sana saya menginap di Airbnb. Tuan rumahnya sangat menyenangkan, dan saya menjelaskan apa yang terjadi. Saya mulai sadar bahwa menjadi tuan rumah merupakan peluang bagi saya.

    Dengan kematian suamiku, dana pensiunnya berakhir dan itu merupakan kehilangan pendapatan yang besar. Aku bekerja untuk mencukupi kebutuhan diri sendiri sebagai guru, penulis, dan desainer pemandangan. Aku hanya tidak berada di tempat di mana aku bisa fokus.

    Menurut imajinasiku, Airbnb adalah sumber arus kas yang mudah dilakukan. Tapi ini adalah pekerjaan. Dan jelas menjadi seorang wanita tunggal, aku memang memiliki kekhawatiran tentang keamanan. Aku membeli kunci untuk kamar tamu dan kamarku, tapi sepertinya aku hanya mengunci pintuku sekali ketika tamuku check-in di malam hari. Seorang temanku yang juga seorang tuan rumah menyarankan agar aku menulis deskripsi rumahku agar dapat menarik orang-orang yang aku inginkan untuk tinggal di sini, dan sejauh ini tampaknya berhasil. Mungkin hal itu naif, tapi aku memiliki kepercayaan tertentu bahwa sebagian besar orang adalah baik.

    Menerima tamu menjadi cara untuk sedikit lebih bergaul. Hal itu menjadi alasan mengapa saya harus menjaga rumah selalu bersih, alasan mengapa saya bisa terlihat tegar. Anda harus bangkit. Itu semua adalah hal-hal yang baik.

    Saya teringat Mike dan setiap orang yang datang. Ini menyedihkan dan juga memberdayakan.

    Dia senang bekerja di rumah ini. Dia seorang tukang kayu. Ketika kami membeli rumah itu pada tahun 1995, kondisinya hancur, lalu dia membuatnya menjadi tempat tinggal yang indah. Dalam beberapa hal, aku bisa merasakan semangatnya, energinya ketika orang-orang mengunjungi rumah ini, melihat kerajinan kayunya, dan berkata, “Oh, wow.”

    Saya merasa sangat bangga. Saya merasakan hal yang sama untuk kami berdua. Yang paling indah adalah bahwa saya bisa berbagi.

    Awalnya, saya memberitahukan kepada tamu bahwa suami saya baru saja meninggal. Lalu sedikit demi sedikit, itu bukan lagi hal pertama yang saya bagikan.

    Aku sangat diberkati dengan tamu-tamu yang kumiliki. Karena saya tinggal di Santa Monica, mereka ingin pergi ke pantai, ke dermaga, dan ke Venesia, jadi saya jarang bertemu dengan mereka. Saya masih membutuhkan banyak ruang dan ketenangan, jadi kondisi ini sempurna.

    Kadang-kadang, kami mengobrol sambil menikmati secangkir kopi atau duduk di ayunan teras dengan segelas anggur dan hembusan angin laut. Beberapa tamu sangat menyenangkan diajak mengobrol. Ini adalah pengingat bahwa hidup terus berlanjut, meski terdengar klise.

    Menerima tamu menjadi cara untuk dapat sedikit lebih bergaul.
    Marianne,
    Santa Monica, California

    Ada satu tamu, seorang wanita muda. Aku bahkan belum bilang kalau Mike sudah meninggal, tapi mungkin dia melihat fotonya di sekitar rumah. Dia bilang pacarnya meninggal dalam kecelakaan beberapa bulan yang lalu. Jadi aku menemukan diriku di tempat yang luar biasa ini untuk bisa membuka, bukan hanya rumahku, tetapi juga ruang baginya untuk mengungkapkan rasa kehilangannya kepada seseorang yang memahami kesedihannya. Dan bagiku, dia adalah seseorang yang bisa kuajak mengobrol tentang Mike. Ada kesamaan, keselarasan yang luar biasa. Kami saling berkirim pesan beberapa kali. Dia mungkin akan atau tidak akan kembali, tapi untuk sementara waktu kami bisa saling menghibur.

    Sebagai tuan rumah, kami berbagi tempat, namun terkadang tempat ini juga menjadi tempat untuk berbagi hal lainnya.

    Ketika membuka rumah, saya dapat memberikan sesuatu bahkan ketika saya merasa kekurangan.

    Sekarang saya mempunyai bisnis sendiri. Dan ada begitu banyak hal yang harus dikatakan tentang menjadi bos bagi diri sendiri dan memiliki kontrol penuh dalam menjalani hidup. Ada kekuatan nyata yang dirasakan seorang wanita ketika dia menjalankan bisnisnya sendiri.

    Ini mungkin terdengar sedikit berlebihan bagi beberapa orang, namun menyambut orang asing terasa seperti sebuah tindakan mulia. Sebagai tuan rumah, kami berperan sebagai pemandu bagi wisatawan yang lelah. Dan ketika kita sakit, terluka, dan kesepian, interaksi dan koneksi tersebut memberikan sedikit kesembuhan.

    Foto milik Marianne

    Airbnb
    8 Feb 2019
    Apakah ini membantu?