Lanjutkan ke bagian berikutnya untuk mengakses hasil yang disarankan

    Kebijaksanaan bekerja: Wawancara dengan Chip Conley

    Ahli perhotelan membahas buku barunya dan mengapa kebijaksanaan dalam menerima tamu penting.
    Oleh Airbnb pada 21 Agu 2018
    Bacaan 4 menit
    Diperbarui 21 Apr 2021

    Kami gembira menyambut Chip Conley yang membagikan pandangannya mengenai hubungan antara kebijaksanaan dan pekerjaan, serta bagaimana komunitas tuan rumah Airbnb telah membantu membentuk kariernya. Seorang pengusaha penginapan kawakan, penasihat strategis Airbnb, penulis, dan tuan rumah andalan, investasi Chip dalam komunitas tuan rumah ini memiliki akar yang mendalam dan warisan yang tahan lama. Buku barunya, Wisdom@Work: The Making of a Modern Elder, menjanjikan gambaran baru mengenai ide pertambahan usia dan penuaan sebagai kesempatan untuk berbagi pengetahuan dan kembali menjadi pelajar.

    T: Anda telah terjun dan berfokus dalam keramahtamahan dan dalam komunitas tuan rumah Airbnb selama bertahun-tahun. Bagaimana pekerjaan itu menginspirasi kebijaksanaan yang Anda bagikan dalam buku baru Anda?
    Chip Conley:
    “Pertama, saya merindukan komunitas tuan rumah kita. Selama empat tahun saya memegang jabatan kepemimpinan di perusahaan ini, saya senang bepergian ke seluruh dunia sembari belajar dari para tuan rumah. Ada pepatah lama, ‘Pengetahuan berbicara, namun kebijaksanaan mendengarkan,’ dan saya menemukan bahwa komunitas tuan rumah kita adalah para pendengar yang ahli, namun juga kontributor yang luar biasa terhadap komunitas ini secara keseluruhan. ‘Kebijaksanaan bersama’ (komunitas tuan rumah global kita) memberi saya banyak pengetahuan, dan saya berharap mereka akan melihat beberapa sudut pandang mereka yang ditampilkan dalam buku baru saya, yang menjelaskan mengapa dunia perlu menghargai kebijaksanaan dalam dunia yang semakin didominasi oleh teknologi.”

    T: Apa yang bisa dipelajari tuan rumah dari pendekatan Anda akan kebijaksanaan dalam perjalanan menerima tamu mereka sendiri?
    Conley:
    “Sungguh menarik berusia dua kali lipat dari usia rata-rata karyawan Airbnb dalam kiprah saya selama lima setengah tahun di perusahaan ini (satu setengah tahun terakhir sebagai konsultan). Saya telah melakukan yang terbaik untuk menjadi andalan komunitas tuan rumah kita dan terutama untuk mereka yang berusia sedikit lebih senior. Brian dan rekan pendirinya sangat menghargai bahwa tuan rumah berusia 50 tahun ke atas mendapatkan skor kepuasan tamu Airbnb tertinggi di setiap demografi. Ada beberapa kemungkinan alasan untuk hal ini: lebih banyak waktu untuk berfokus pada keterampilan menerima tamu mereka, meningkatkan kecerdasan emosional (fitur penting bagi tuan rumah hebat) seiring dengan usia, dan mungkin komitmen yang lebih lama untuk menerima tamu sebagai sarana mendapatkan penghasilan di usia pensiun. Menurut saya, kebijaksanaan tidak dimonopoli oleh kelompok usia mana pun. Kebijaksanaan merupakan kualitas yang dapat ditumbuhkan dan kemudian dimanfaatkan seiring waktu.”

    T: Bagaimana perubahan konsep keramahtamahan dari saat Anda berusia 20-an, 30-an, 40-an, dan seterusnya?
    Conley:
    “Ketika saya memulai Joie de Vivre Hospitality saat saya berusia pertengahan 20-an (1987), perusahaan ini adalah salah satu perusahaan hotel butik pertama di AS. Kami membuktikan bahwa ada semakin banyak wisatawan yang menginginkan pengalaman hotel yang lebih personal dan lokal. Menariknya, kami mengubah titel agen resepsionis kami dari ‘petugas’ menjadi ‘tuan rumah’, berarti gagasan menerima tamu telah mengalir dalam darah saya selama 32 tahun. Selama 24 tahun saya menjadi CEO perusahaan itu, kami mendirikan 52 hotel butik, dan terlihat jelas bahwa grup-grup global besar ingin mulai terlihat lebih seperti hotel butik (lebih memperhatikan desain, restoran dan bar yang lebih baik, lebih fokus pada pengalaman lokal, dll.). Ketika saya bergabung dengan Airbnb sebagai Head of Global Hospitality and Strategy, saya melihat gelombang berbagi rumah yang baru ini jelas merupakan inovasi hotel butik karena teknologi memungkinkan Airbnb mengambil fokus keramahtamahan lokal ini dan menjadikannya global. Saat Brian Chesky mengajak saya untuk bergabung dengan perusahaan ini lima setengah tahun yang lalu, ia bertanya, ‘Apakah Anda ingin mendemokrasikan bisnis keramahtamahan?’ Dan menurut saya, itulah yang telah dilakukan Airbnb dan komunitas tuan rumah kita yang luar biasa.”

    T: Apa saran yang Anda berikan kepada tuan rumah baru saat mereka memulai?
    Conley:
    “Kualitas umum tuan rumah terbaik kami di seluruh dunia adalah kombinasi antara sangat rapi dan sangat ramah dan peduli. Semua itu adalah kualitas yang berbeda, dan beberapa tuan rumah mungkin lebih menguasai salah satunya daripada yang lainnya, namun mereka yang bisa menguasai keduanya—terkadang pasangan yang menyatukan kualitas tersebut—akan sangat sukses.”

    T: Apa langkah selanjutnya untuk Anda, Chip? Apa yang Anda inginkan pada musim berikutnya ini?
    Conley:
    “Saya terus menjadi penasihat strategis untuk Brian dan tim seniornya. Proses menulis Wisdom@Work membantu saya melihat betapa banyak orang separuh baya dan lebih senior yang memiliki keinginan untuk memikirkan kembali kehidupan dan karier mereka, tetapi betapa sedikit sumber daya yang kita miliki untuk mendukung orang-orang di masa pencerahan usia paruh baya mereka. Karenanya, saya membentuk sekolah kebijaksanaan paruh baya pertama di dunia, Modern Elder Academy, yang didedikasikan untuk menyediakan tempat dan sumber daya untuk mulai menyusun ulang pengalaman kehidupan seorang pelajar. Kampus ini terletak di tepi pantai, satu jam ke utara Cabo San Lucas di selatan Baja, Meksiko, jadi saya kembali ke bisnis keramahtamahan lagi. Orang-orang datang untuk bergabung dengan kami dari seluruh dunia.”

    Untuk membaca lebih lanjut tentang buku Chip dan Modern Elder Academy, kunjungi situs webnya.

    Informasi dalam artikel ini mungkin telah berubah sejak diterbitkan.

    Airbnb
    21 Agu 2018
    Apakah ini membantu?